Penyebab Wasir Dan Rekomendasi Pengobatannya Dengan Minyak Kutus – Kutus

Minyak Kutus – Kutus – Wasir biasa disebut sebagai wasir, dapat disebabkan oleh mengejan saat buang air besar atau oleh kondisi seperti kehamilan atau obesitas, yang menempatkan tekanan yang tidak semestinya pada perut bagian bawah. Dengan demikian, pembuluh darah di dalam dan di sekitar anus dapat mulai meregang dan membengkak secara tidak normal, menyebabkan rasa sakit, terbakar, dan gatal.

Salah satu dari kondisi ini dapat mempengaruhi pembuluh darah yang terletak di bantalan wasir yang disebut . Ini adalah struktur internal saluran anus yang terdiri dari jaringan ikat, otot polos, dan pembuluh darah yang dikenal sebagai sinusoid.

Mengejan dalam bentuk apa pun dapat menyebabkan peningkatan tekanan darah secara tiba-tiba di bantalan wasir. Ini, pada gilirannya, dapat menyebabkan pembuluh terlepas dari otot dan ligamen yang dimaksudkan untuk menahannya.

Baca Juga: Penyebab Sinusitis Dan Rekomendasi Pengobatannya Dengan Minyak Kutus – Kutus

Diare atau konstipasi kronis dapat memperburuk keadaan dengan memicu peradangan terus-menerus pada jaringan dubur dan dubur (anorektal). Duduk di toilet hanya memperburuk masalah dengan meregangkan dinding pembuluh darah begitu tipis sehingga mulai menonjol dan melebar. Hal yang sama dapat terjadi jika Anda bersin hebat.

Faktor Risiko Gaya Hidup
Sementara masalah buang air besar adalah penyebab paling umum dari wasir, ada faktor gaya hidup tertentu yang dapat meningkatkan risiko seseorang baik secara langsung maupun tidak langsung.

Hidrasi yang buruk
Dehidrasi atau minum kurang dari delapan gelas air per hari (kira-kira setengah galon) dapat menyebabkan sembelit dan, oleh karena itu, perkembangan wasir .

Diet Rendah Serat
Serat makanan sangat penting untuk kesehatan pencernaan, dan banyak orang tidak mendapatkan cukup. Diet rendah serat (dengan kurang dari 25 hingga 30 gram serat per hari) dapat secara signifikan meningkatkan risiko sembelit.

Menurut bimbingan dari National Institute of Diabetes dan Pencernaan dan Gangguan Ginjal (NKNKD), diet yang terdapat pada makanan berikut secara signifikan dapat meningkatkan risiko sembelit:

  • Keju
  • Keripik
  • Makanan cepat saji
  • Es krim
  • Makanan siap saji, termasuk makanan beku dan makanan ringan
  • Makanan yang diproses
  • Daging merah

Sebaliknya, peningkatan asupan serat tidak larut dapat membantu mengembalikan fungsi usus normal.

Kurangnya Aktivitas Rutin
Kurangnya aktivitas fisik dan tidak adanya olahraga teratur dapat menyebabkan hilangnya tonus otot secara umum (termasuk otot anorektal) sementara mempengaruhi motilitas gastrointestinal (sering mengakibatkan diare dan konstipasi secara bergantian).

Penyebab Medis
Wasir adalah ciri umum dalam banyak kondisi kesehatan, beberapa serius dan lainnya tidak terlalu serius. Ini termasuk:

  • Cedera dubur, seperti dari seks anal
  • Asites (akumulasi cairan di rongga perut, sering terlihat pada penyakit hati lanjut)
  • Penyakit radang usus (IBD) , seperti penyakit Crohn dan kolitis ulserativa
  • Obesitas: Ketebalan dan berat perut yang berlebihan memberi tekanan pada otot-otot dasar panggul dan, pada gilirannya, bantalan wasir.
  • Prolaps rektum
  • Karena banyak dari kondisi ini serius dan/atau dapat diobati, penting untuk tidak mengabaikan wasir yang memburuk atau tidak membaik.

Ini mungkin merupakan tanda kanker usus besar atau rektum , yang keduanya memerlukan perhatian segera.

Hal yang sama berlaku untuk diare kronis dan sembelit. Keduanya tidak boleh dianggap normal, dan langkah-langkah harus diambil untuk mengidentifikasi penyebab mendasar (seperti intoleransi laktosa atau gluten ) yang mungkin menjelaskan atau berkontribusi pada kondisi tersebut.

Bila anda sedang menderita wasir dan ingin sembuh sebaiknya anda mencoba rekomendasi minyak kutus – kutus dan ikuti petunjuk pemakaiannya. Gunakan rutin agar hasilnya maksimal.

 

 

Open chat
Halo, ada yang bisa saya bantu? ( Jam 8 Malam s/d 8 Pagi Slow Respon)