Penyebab Hepatitis Dan Rekomendasi Pengobatannya Dengan Minyak Kutus – Kutus

Kutus – Kutus –Beberapa hal dapat menyebabkan hepatitis , termasuk mikroba, zat berbahaya, dan kondisi medis. Bentuk hepatitis yang paling umum adalah hepatitis virus, yang disebabkan oleh virus hepatitis B dan C. Penyebab hepatitis lainnya termasuk zat beracun (mis. alkohol atau obat-obatan) dan penyakit autoimun.

Penyebab Umum
Sementara virus hepatitis adalah penyebab paling umum dari hepatitis, kondisi medis tertentu, obat-obatan atau obat-obatan dapat menyebabkan seseorang untuk mengembangkannya juga.

Hepatitis virus
Hepatitis virus adalah jenis hepatitis yang paling umum, dan terutama disebabkan oleh lima virus: hepatitis A, B, C, D, dan E. Semua virus ini dapat mempengaruhi hati, tetapi beberapa lebih serius daripada yang lain, dan mereka dapat disebarkan dengan cara yang berbeda.

Virus Hepatitis A: Orang menjadi terinfeksi virus hepatitis A (HAV) ketika mereka bersentuhan dengan makanan atau air yang terkontaminasi virus, atau dengan melakukan jenis aktivitas seksual tertentu. Sementara infeksi HAV bisa serius, kebanyakan kasus sembuh dengan sendirinya.

Baca Juga: Penyebab Osteoporosis Dan Rekomendasi Pengobatannya Dengan Minyak Kutus – Kutus

Virus Hepatitis B: Tipe B (HBV) menyebar melalui cairan tubuh seperti darah atau air mani. Akibatnya, sebagian besar infeksi baru terjadi karena kontak seksual atau berbagi jarum suntik, meskipun ibu juga dapat menularkan virus ke bayinya saat melahirkan. Mereka yang terinfeksi HBV tidak selalu memiliki gejala, dan beberapa dapat terus mengalami infeksi seumur hidup yang menyebabkan kondisi kesehatan yang serius seperti kanker hati. Infeksi kronis lebih sering terjadi pada bayi muda. Sekitar 90 persen bayi dengan HBV mengembangkan infeksi kronis, dibandingkan dengan sekitar 5 persen orang dewasa yang terinfeksi.

Virus Hepatitis C: Sementara beberapa infeksi hepatitis C (HCV) hanya bersifat sementara (atau “akut”), sebagian besar (75 persen hingga 85 persen) orang dengan hepatitis C akut akan mengembangkan hepatitis C kronis. 3 Seperti HBV, HCV dapat menyebar melalui jarum suntik yang terkontaminasi yang digunakan oleh pengguna narkoba atau dalam pengaturan perawatan kesehatan, dari ibu ke anak selama kelahiran atau, lebih jarang, melalui kontak seksual atau aktivitas lainnya.

Virus Hepatitis D: Umumnya disebut sebagai “hepatitis delta”, tipe D (HDV) menyebar melalui kontak dengan darah orang yang terinfeksi atau cairan tubuh lainnya. Itu hanya dapat menginfeksi Anda ketika Anda juga memiliki HBV.
Virus Hepatitis E: Virus hepatitis E (HEV) mirip dengan HAV karena menyebar melalui makanan atau air yang terkontaminasi (seringkali karena sanitasi yang buruk). Ini lebih sering terjadi di negara berkembang, di mana akses ke air bersih terbatas. Sementara para ahli dulu mengira hepatitis E jarang terjadi di Amerika Serikat, penelitian terbaru menunjukkan bahwa sekitar 20 persen populasi telah menderita hepatitis E.

Di antara virus-virus ini, HBV dan HCV adalah penyebab paling umum dari infeksi kronis dan paling mungkin menyebabkan kerusakan hati yang parah.

Beberapa peneliti berpikir virus lain (tidak tercantum di atas) mungkin juga menyebabkan hepatitis, tetapi sejauh ini tidak ada lagi mikroba yang secara jelas terkait dengan kondisi tersebut.

Hepatitis toksik
Hepatitis toksik adalah ketika zat merusak hati dan menyebabkannya membengkak. Penggerak utama di balik hepatitis toksik adalah alkohol, bahan kimia beracun, dan obat-obatan tertentu.

Alkohol: Dampak merusak alkohol pada hati didokumentasikan dengan baik , dan hepatitis hanyalah salah satu dari banyak kondisi berbahaya yang dapat terjadi sebagai akibat dari minum alkohol dalam jangka panjang atau berat.

Bahan kimia: Paparan berulang atau berlebihan terhadap bahan kimia beracun seperti pelarut atau bahan kimia organik lainnya dapat menyebabkan hepatitis toksik, baik dengan menelan, menyentuh, atau menghirup zat tersebut.

Obat: Beberapa over-the-counter dan resep obat dapat menyebabkan hepatitis toksik, termasuk:

  • amiodaron
  • Amoksisilin-klavulanat
  • Steroid anabolik
  • Obat-obatan pengontrol kelahiran
  • Klorpromazin
  • Eritromisin
  • Halotan
  • Isoniazid
  • Metildopa
  • metotreksat
  • Obat anti inflamasi nonsteroid (NSAID)
  • Statin
  • obat sulfa
  • Tetrasiklin

Beberapa obat anti-kejang
Dalam beberapa kasus, penggunaan obat-obatan di atas (terutama dalam dosis tinggi) dapat memicu hepatitis pada orang yang sudah rentan, seperti mereka yang terinfeksi virus hepatitis atau mereka yang memiliki kondisi autoimun yang mempengaruhi hati.

Hepatitis autoimun
Hepatitis autoimun adalah ketika pertahanan tubuh Anda sendiri menyerang hati Anda, menyebabkannya membengkak dan menjadi rusak. Tidak jelas persis apa yang menyebabkan hepatitis autoimun, tetapi para peneliti berpikir baik gen dan faktor lingkungan (seperti obat-obatan atau virus) dapat berperan. Sekitar 70 persen orang dengan hepatitis autoimun adalah wanita, biasanya berusia antara 15 dan 40 tahun. Banyak orang dengan penyakit ini juga memiliki penyakit autoimun lainnya, termasuk diabetes tipe 1, tiroiditis, kolitis ulserativa, vitiligo, atau sindrom Sjogren.

Bila anda sedang menderita Hepatitis dan ingin mengobati sebaiknya anda mencoba rekomendasi minyak kutus – kutus dan ikuti petunjuk pemakaiannya. Gunakan secara rutin agar hasilnya maksimal. Bila anda tidak tahu membelinya dimana dan ingin membelinya sebaik langsung cek atau beli di situs kutuskutus.org

Open chat
Halo, ada yang bisa saya bantu? ( Jam 8 Malam s/d 8 Pagi Slow Respon)