Penyebab Hipertensi Dan Rekomendasi Pengobatannya Dengan Minyak Kutus – Kutus

Kutus – Kutus – Hipertensi dapat meningkatkan risiko penyakit jantung dan stroke, sehingga penderita hipertensi sering bertanya-tanya bagaimana mereka mendapatkannya, dan banyak yang tanpa hipertensi bertanya apakah mereka berisiko mendapatkannya di kemudian hari. Di sini, kita akan melihat hal-hal yang mungkin menyebabkan tekanan darah naik, termasuk faktor risiko dan penyebab hipertensi.

Penelitian menunjukkan bahwa karakteristik tertentu, atau faktor risiko, dapat meningkatkan peluang Anda terkena hipertensi. Meskipun hal-hal berikut mungkin tidak membuat Anda pasti menderita hipertensi, hal-hal berikut dapat meningkatkan risiko Anda terkena hipertensi di kemudian hari.

Jenis kelamin pria – Berdasarkan penelitian, pria secara keseluruhan tampaknya memiliki risiko lebih tinggi terkena hipertensi dibandingkan wanita.

Usia yang lebih tua – Orang yang lebih tua cenderung mengalami tingkat hipertensi yang lebih tinggi. Misalnya, lebih dari 77% pria dan 75% wanita berusia 65 tahun ke atas diperkirakan menderita hipertensi. Sebaliknya, hanya sekitar 30% pria dan 19% wanita berusia 44 tahun ke bawah yang menderita hipertensi. Lebih banyak pria daripada tidak mengalami hipertensi pada usia 45 tahun. Bagi wanita, ambang batas itu adalah pada usia 55 tahun.

Baca Juga: Penyebab Stroke Dan Rekomendasi Pengobatannya Dengan Minyak Kutus – Kutus

Kolesterol tinggi kronis dan gula darah tinggi – Jika Anda memiliki kolesterol tinggi dan gula darah tinggi dalam jangka waktu yang lama, Anda dapat memiliki risiko lebih tinggi terkena hipertensi di kemudian hari.
Seiring dengan faktor risiko ini, pedoman terbaru American Heart Association untuk mendiagnosis dan mengobati penyakit terkait jantung mengidentifikasi masalah berikut sebagai penyebab hipertensi.

1) Genetika
Beberapa peneliti percaya bahwa gen tertentu dalam DNA Anda dapat menyebabkan hipertensi. Meskipun tidak banyak yang dapat kita lakukan untuk mengubah genetika kita saat ini, memberi tahu penyedia layanan kesehatan Anda jika orang tua, kakek-nenek, atau saudara kandung Anda menderita hipertensi dapat membantu mereka mengetahui apakah penyakit itu diturunkan dalam keluarga Anda dan apakah Anda mungkin berisiko terkena hipertensi.

2) Kelebihan berat badan atau obesitas
Beberapa penelitian menunjukkan bahwa orang yang kelebihan berat badan atau obesitas cenderung memiliki tekanan darah lebih tinggi daripada mereka yang tidak, dan beberapa bahkan menyarankan bahwa kelebihan berat badan yang signifikan berada di belakang hampir 40% dari semua diagnosis hipertensi. Jika Anda kelebihan berat badan, hal terbaik yang harus dilakukan untuk mengurangi risiko hipertensi adalah dengan menurunkan berat badan dengan menjaga pola makan yang sehat dan berolahraga secara teratur.

3) Makan terlalu banyak natrium
Secara teratur makan terlalu banyak natrium (seperti dari garam meja atau garam dalam makanan olahan) diketahui meningkatkan risiko hipertensi. Orang Amerika tampaknya terlalu banyak mengonsumsi garam. The American Heart Association merekomendasikan makan kurang dari 1500 mg garam sehari, tetapi rata-rata, orang Amerika makan lebih dari 3400 mg setiap hari! Mengurangi itu hanya dengan 1000 mg dapat memiliki manfaat besar.

Asupan garam tinggi jangka panjang dapat meningkatkan risiko stroke, masalah jantung, dan masalah kesehatan lainnya. Orang dewasa yang lebih tua, Afrika-Amerika, dan orang-orang dengan diabetes atau masalah ginjal mungkin perlu menargetkan asupan garam yang lebih rendah daripada rekomendasi 1500 mg per hari, karena penelitian menunjukkan bahwa tekanan darah pada kelompok ini cenderung merespons garam lebih kuat.

Jika Anda secara teratur mengonsumsi banyak garam, menurunkan asupan garam dapat membantu menurunkan risiko hipertensi dan masalah jantung lainnya. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) memiliki panduan hebat untuk membantu Anda di sini .

4) Makan terlalu sedikit potasium
Sementara asupan natrium yang tinggi dapat menyebabkan tekanan darah tinggi, tidak cukup kalium juga bisa menjadi masalah. Orang yang secara teratur makan jumlah potasium yang sehat mungkin memiliki tekanan darah yang lebih rendah. The American Heart Association merekomendasikan makan 3500 mg sampai 5000 mg potasium sehari. Makan terlalu banyak potasium juga bisa berakibat buruk dan menyebabkan masalah jantung, jadi pastikan untuk berbicara dengan penyedia Anda tentang kadar potasium Anda dan jenis makanan yang mengandung potasium yang harus Anda makan.

5) Gaya hidup yang tidak aktif
Semakin kurang aktif Anda, semakin tinggi risiko Anda terkena hipertensi, tanpa memandang usia. Hal ini tampaknya terutama berlaku untuk pria Kaukasia. Untuk mengurangi risiko Anda, tanyakan penyedia layanan kesehatan Anda tentang rutinitas olahraga yang sesuai dengan usia dan kesehatan Anda.

6) Konsumsi alkohol yang berlebihan 
Kami telah mengetahui selama lebih dari satu abad bahwa konsumsi alkohol yang berlebihan dapat menyebabkan hipertensi. Faktanya, hampir 10% populasi AS mungkin menderita hipertensi karena minum alkohol dalam jumlah berlebihan. Alkohol tidak hanya menyebabkan tekanan darah Anda meningkat, tetapi alkohol dalam jumlah tinggi dapat meningkatkan kadar kolesterol Anda, yang juga dapat berdampak buruk bagi jantung Anda.

7) Efek samping obat
Obat-obatan tertentu yang diresepkan dan dijual bebas dapat meningkatkan risiko hipertensi dengan meningkatkan tekanan darah Anda sebagai efek samping. Tergantung pada keadaan kesehatan individu Anda, dokter Anda dapat menyesuaikan dosis Anda, mengalihkan Anda ke obat yang berbeda, atau mengobati tekanan darah tinggi Anda secara terpisah. Kami menulis tentang beberapa obat yang dapat menyebabkan tekanan darah Anda meningkat di sini .

Beberapa orang mungkin memiliki masalah kesehatan mendasar yang dapat menyebabkan mereka memiliki tekanan darah tinggi. Mengobati kondisi ini dapat membantu menurunkan tekanan darah atau bahkan membalikkan hipertensi. Di bawah ini adalah beberapa contoh.

8) Masalah ginjal
Ginjal adalah organ yang sangat penting, bertanggung jawab untuk membuang banyak produk limbah dan racun saat Anda buang air kecil. Sayangnya, ketika ginjal tidak bekerja dengan baik, itu dapat menyebabkan tubuh Anda menahan cairan, yang menyebabkan tekanan darah tinggi dan mungkin, hipertensi. Banyak hal yang dapat menyebabkan disfungsi ginjal. Jika dokter Anda mencurigai Anda memiliki disfungsi ginjal, mereka mungkin meminta Anda melakukan beberapa tes darah untuk melihat apakah ginjal Anda memiliki masalah.

9) Apnea tidur obstruktif
Anehnya, banyak orang dengan sleep apnea memiliki tekanan darah tinggi, yang dapat menyebabkan hipertensi. Kami pikir sleep apnea menyebabkan hipertensi dengan mengganggu ritme pernapasan normal dan suplai oksigen tubuh Anda. Jika Anda mengetahui bahwa Anda mengalami gangguan tidur (baik sendiri atau dari seseorang yang mengamati Anda tidur), penting untuk membicarakan hal ini dengan dokter Anda. Studi tidur dapat membantu Anda menentukan apakah Anda menderita sleep apnea dan apakah Anda memerlukan alat bantu pernapasan (dikenal sebagai mesin CPAP) di malam hari. Mengobati sleep apnea dapat membantu menurunkan tekanan darah sehingga Anda tidak memerlukan obat hipertensi.

10) Ketidakseimbangan hormon
Banyak hormon dalam tubuh Anda membantu mengontrol tekanan darah Anda. Ketika keseimbangan hormon ini tidak aktif, Anda mungkin mengalami perubahan tekanan darah. Misalnya, terlalu banyak hormon tiroid atau aldosteron dalam aliran darah Anda dapat menyebabkan tekanan darah tinggi. Dokter Anda dapat membantu Anda memastikan apakah kadar hormon Anda turun dengan beberapa tes darah sederhana.

Bila anda sedang menderita hipertensi dan ingin sembuh dengan stroke sebaiknya anda mencoba rekomendasi minyak kutus – kutus dan ikuti petunjuk pemakaiannya. Gunakan rutin agar hasilnya maksimal.

Open chat
Halo, ada yang bisa saya bantu? ( Jam 8 Malam s/d 8 Pagi Slow Respon)