Penyebab Demam Dan Rekomendasi Pengobatannya Dengan Minyak Kutus – Kutus

Kutus – Kutus – Demam adalah gejala umum penyakit. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) mendefinisikan demam sebagai suhu di atas 100,4 ° F, meskipun anak-anak sering mengalami demam yang lebih tinggi daripada orang dewasa.

Banyak jenis infeksi dapat menyebabkan demam, karena tubuh Anda akan meningkatkan suhu untuk secara efektif melawan virus atau bakteri penyebab infeksi. Demam ini biasanya akan hilang dengan sendirinya saat tubuh Anda bekerja untuk menyingkirkan penyerbu asing. Inilah cara Anda dapat mengetahui dengan tepat apa yang menyebabkan demam Anda.

Infeksi dapat menyebabkan demam
Infeksi adalah penyebab paling umum dari demam. Meskipun gejalanya dapat bervariasi, ini biasanya termasuk infeksi pernapasan seperti flu, pneumonia, atau bronkitis, serta infeksi saluran cerna seperti keracunan makanan atau virus perut.

Baca Juga: Penyebab Parkinson Dan Rekomendasi Pengobatannya Dengan Minyak Kutus – Kutus

Demam terjadi ketika pirogen dilepaskan ke dalam aliran darah. Pirogen adalah zat alami yang dibuat sebagian dari protein, dan dapat diproduksi oleh bakteri atau virus yang menyebabkan infeksi, atau oleh sistem kekebalan tubuh sebagai respons terhadap infeksi.

Pirogen mempengaruhi hipotalamus , area otak yang mengontrol suhu. “Kemudian, tubuh meningkatkan tingkat metabolisme di otot dan hati untuk meningkatkan suhu,” kata Alex Lickerman , MD, seorang dokter perawatan primer. Suhu yang meningkat dapat membunuh kuman penyebab penyakit.

Selain virus umum seperti flu, infeksi bakteri juga dapat menyebabkan demam , seperti halnya penyakit radang seperti rheumatoid arthritis. Heatstroke juga bisa menyebabkan demam . Terkadang, demam tidak dapat dijelaskan, kata Lickerman.

Bagaimana cara mengetahui penyebab demam Anda?
Tingkat keparahan demam Anda dan gejala yang terkait mungkin bergantung pada apa yang menyebabkannya . Sekali lagi, ada berbagai jenis infeksi yang dapat menyebabkan demam, dan banyak alasan lain untuk merasa demam, jadi sebaiknya jangan langsung menyimpulkan saat menilai gejala Anda.

Tetapi jika Anda khawatir demam Anda mungkin mengindikasikan COVID-19, inilah cara Anda dapat membantu mengetahuinya, dibandingkan dengan kondisi umum lainnya:

Influenza biasanya termasuk demam yang lebih tinggi (103 hingga 105 ° F) yang berlangsung selama 3 hingga 5 hari, kata Lickerman. Demam sering disertai dengan rasa tidak nyaman di dada, menggigil, dan nyeri tubuh.

Gejala COVID-19 biasanya termasuk demam yang mirip dengan yang disebabkan oleh flu. Demam COVID-19 umumnya mulai 3 hingga 5 hari setelah gejala lain, seperti batuk dan sesak napas, dan berlangsung 5 hingga 7 hari, kata Lickerman.

Dengan flu biasa, Anda mungkin tidak mengalami demam sama sekali, atau demam ringan, yang berarti di bawah 100,4 ° F, kata Lickerman. Gejala lain termasuk bersin, sakit tenggorokan dan batuk.

Meskipun demam biasanya tidak perlu dikhawatirkan, ini menunjukkan kondisi mendasar yang harus Anda pantau. “Demam itu sendiri jarang berbahaya kecuali sangat tinggi – lebih besar dari 104 ° F.

Bila anda sedang menderita Demam dan ingin mengobati sebaiknya anda mencoba rekomendasi minyak kutus – kutus dan ikuti petunjuk pemakaiannya. Gunakan secara rutin agar hasilnya maksimal. Bila anda tidak tahu membelinya dimana dan ingin membelinya sebaik langsung cek atau beli di situs kutuskutus.org

 

Open chat
Halo, ada yang bisa saya bantu? ( Jam 8 Malam s/d 8 Pagi Slow Respon)