Manfaat Daun Ashitaba Yang Menjadi Salah Satu Bahan Dari Minyak Kutus – Kutus

Minyak Kutus – Kutus – Minum teh herbal adalah cara hidup di banyak budaya, terutama di India, Cina, dan Jepang. Ashitaba adalah salah satu dari banyak tanaman yang dikonsumsi selama ratusan tahun oleh orang Jepang untuk tujuan pengobatan. Faktanya, orang Jepang telah lama menggembar-gemborkan manfaat kesehatan teh ashitaba karena berbagai alasan termasuk kemampuannya untuk membantu mereka tampil awet muda.

Pengetahuan yang lebih luas tentang manfaat tanaman telah meningkatkan permintaan teh dan suplemen herbal ashitaba di seluruh dunia.

Tanaman, juga disebut “seledri liar”, adalah anggota dari keluarga tanaman wortel dan tumbuh dalam jumlah besar. Jika Anda memotong batang hari ini, ia mengeluarkan getah kekuningan dan daun baru akan muncul besok.

Ashitaba tumbuh hingga ketinggian sekitar 18 inci hingga 4 kaki dan lebar 3 kaki. Daunnya berwarna hijau tua dan mengkilat.

Daun, batang, dan getah tanaman mengandung konsentrasi nutrisi dan senyawa yang kaya yang dianggap baik untuk regenerasi sel dan memperpanjang hidup mirip dengan cara tanaman meregenerasi daunnya dengan cepat.

Baca Juga: Manfaat Minyak Kelapa (VCO) Yang Menjadi Salah Satu Bahan Dari Minyak Kutus – Kutus

Sejarah Penggunaan Medis
Daun, batang, dan akar Ashitaba digunakan sebagai obat botani di Jepang karena kekuatan penyembuhan dan kemampuan regenerasinya yang cepat.

Teh yang diseduh dari bagian tumbuhan dan bubuk dari getahnya banyak dikonsumsi sebagai tonik, diuretik, dan pencahar. Teh juga berfungsi sebagai obat alami untuk tekanan darah tinggi, obesitas, infeksi, hepatitis kronis, dan merangsang nafsu makan.

Manfaat Teh Ashitaba
Manfaat kesehatan teh Ashitaba sangat luas. Tanyakan pada orang Jepang, dan mereka akan membuat daftar kekuatan penyembuhan dari Tomorrow’s Leaf.

Para ilmuwan dan peneliti menyarankan itu memiliki kemampuan perlindungan serta efek terapeutik pada kondisi berikut:

 Penurunan Berat Badan dan Lemak Visceral
Kenaikan berat badan dengan lemak visceral (lemak di sekitar pinggang) adalah salah satu dari sekelompok kondisi yang terjadi bersamaan dengan gula darah tinggi, tekanan darah tinggi, dan kolesterol tinggi pada orang yang didiagnosis dengan sindrom metabolik. Kondisi ini juga merupakan faktor risiko penyakit kardiovaskular (CVD).

Satu studi menunjukkan bahwa ashitaba adalah cara alami untuk mengobati sindrom metabolik (MetS) karena efek positifnya pada glukosa darah dan pembakaran lemak di daerah perut. Hasil penelitian lain menunjukkan penurunan signifikan lemak visceral , lemak tubuh, berat badan, dan indeks massa tubuh (BMI) pada peserta yang mengonsumsi jus hijau ashitaba selama 8 minggu.

Anda dapat menemukan lebih banyak teh herbal untuk menurunkan berat badan dalam panduan ini .

Mencegah Atrofi Otot
Atrofi otot adalah keausan alami jaringan otot yang menyebabkan penurunan kekuatan otot. Penuaan adalah penyebab umum atrofi karena penurunan produksi protein dan hilangnya protein otot. Penyebab umum lainnya termasuk kurangnya aktivitas fisik, cedera, minum berlebihan, kekurangan gizi, dan penggunaan kortikosteroid jangka panjang.

Olahraga, perubahan pola makan, dan terapi fisik adalah perawatan non-invasif untuk atrofi otot.

Sehubungan dengan nutrisi, para ilmuwan menyarankan bahwa chalcone dalam ashitaba yang disebut 4-hydroxyderricin dapat meningkatkan kekuatan otot. Senyawa kimia tersebut diperkirakan bekerja dengan mengurangi hilangnya protein otot . Efek perlindungan dari ekstrak Angelica keiskei Koidzumi (AK) dan 4-HD terhadap atrofi otot diuji pada sel hewan dan manusia. Para peneliti menyimpulkan bahwa chalcones menekan pengecilan massa otot yang disebabkan oleh obat deksametason.

Melindungi DNA
Merokok merupakan faktor risiko kerusakan DNA limfositik yang meningkatkan kemungkinan berkembangnya penyakit tertentu termasuk kanker paru-paru.

Sebuah studi tahun 2004 mengeksplorasi manfaat perlindungan DNA dari jus berbasis Angelica keiskei pada perokok. Dua puluh perokok dalam penelitian ini diberi jus untuk diminum setiap hari selama 8 minggu. Berdasarkan temuan, tanaman dapat melindungi terhadap kanker dengan mengurangi kerusakan DNA oksidatif pada manusia yang disebabkan oleh kemoterapi.

Pencegahan kerusakan DNA adalah karena kemampuan protektif dari chalcone yang dikenal sebagai 2HMC. Hal ini ditentukan dalam sebuah eksperimen ilmiah tentang apakah 2HMC dapat mencegah kerusakan DNA akibat kemoterapi . Dengan demikian, 2HMC dapat menjadi senyawa yang menjanjikan dalam pengembangan agen kemopreventif di masa depan.

Perlindungan Hati (dari Alkohol)
Sebelumnya, saya menyebutkan profil hepatoprotektif dari Tomorrow’s Leaf. Ini adalah kabar baik bagi individu yang berisiko terkena penyakit hati akibat alkohol seperti yang terlihat pada peminum alkohol berat atau berlebihan. Minum alkohol jangka panjang dapat menyebabkan hepatitis dan sirosis hati.

Ternyata, aktivitas antioksidan dan antiinflamasi dari ekstrak Angelica keiskei Koidzumi (AKE) dapat melindungi hati dari stres oksidatif yang mengarah pada penyakit hati alkoholik. Dalam uji klinis, 82 peminum alkohol biasa diberi ekstrak ashitaba selama 12 minggu. Ada peningkatan nyata dalam fungsi hati yang menunjukkan bahwa peminum berat dapat mengambil manfaat dari suplementasi AKE.

Tekanan Darah
Tekanan darah tinggi (hipertensi) adalah salah satu kondisi lain yang terkait dengan sindrom metabolik. Profil biokimia Ashitaba menunjukkan bahwa itu mungkin memiliki efek positif pada MetS. Terlebih lagi, tanaman dapat menurunkan tekanan darah tinggi.

Angiotensin I-converting enzyme (ACE) memainkan peran penting dalam pengaturan tekanan darah. Temuan penelitian yang dipublikasikan dalam A Review of the Medicinal Uses and Pharmacology of Ashitaba menjelaskan bahwa senyawa yang diisolasi dari jaringan daun ashitaba menghambat ACE pada hewan.

Selanjutnya, ekstrak ashitaba dapat menjadi alternatif yang efektif untuk nifedipine untuk mengurangi tekanan darah pada ibu dengan hipertensi segera setelah melahirkan. Ini menurut sebuah studi tahun 2020 tentang ekstrak Angelica keiskei tentang pengurangan tekanan darah sistolik di antara ibu postpartum yang hipertensi.

Mencegah Kehilangan Memori
Kehilangan memori terkait dengan proses alami penuaan. Yang mungkin tidak Anda ketahui adalah angelica keiskei (AK) memiliki efek anti-amnesik yang dapat membantu mencegah kehilangan memori termasuk pada orang yang hidup dengan penyakit Alzheimer (AD).

Alzheimer adalah gangguan neurodegeneratif yang menyebabkan hilangnya ingatan, kesulitan berpikir, dan kesulitan mempelajari hal-hal baru. Dokter menduga fragmen protein otak yang disebut beta-amyloid adalah penyebab utama, karena terakumulasi dan menyebabkan plak amiloid terlihat di otak orang yang didiagnosis dengan AD.

Mengurangi Peradangan
Sistem kekebalan bertugas menghasilkan peradangan untuk melawan infeksi dan penyakit yang disebabkan oleh bakteri dan mikroorganisme lainnya. Namun, peningkatan respons peradangan oleh tubuh juga dapat berdampak buruk pada tubuh.

Angelica keiskei (AK) telah terbukti menunjukkan aktivitas anti-inflamasi yang menekan produksi peradangan . Satu studi melihat efek suplementasi ashitaba pada peradangan lambung yang disebabkan oleh Helicobacter pylori (H. pylori). Hasil penelitian menunjukkan bahwa ashitaba menghambat peradangan pada lapisan lambung .

Meningkatkan Pencernaan
Ada pepatah terkenal di Jepang bahwa “Ashitaba adalah obat perut” karena sayuran ini membantu meredakan sakit maag akibat penyakit gastroesophageal reflux (GERD), sakit maag, dan membantu pencernaan. Semua berkat kandungan seratnya yang kaya.

Ramuan ini juga digunakan sebagai obat alami untuk sembelit, membersihkan saluran pencernaan, dan mengurangi penyerapan asam empedu.

Satu studi mendukung klaim bahwa itu dapat meningkatkan pencernaan. Menurut para peneliti, asupan besar produk ashitaba dapat memberikan serat makanan yang membantu memperbaiki kondisi pencernaan dengan merangsang ekskresi bahan limbah yang tinggi asam empedu.

Salah satu bahan dari minyak kutus -kutus adalah daun ashitaba yang memiliki banyak manfaat sehingga baik untuk kesehatan tubuh kita.

Open chat
Halo, ada yang bisa saya bantu? ( Jam 8 Malam s/d 8 Pagi Slow Respon)